‘Agak kesepian’: Warga Kanada berjuang untuk mengatasi Paskah ke-2 di tengah COVID-19 saat kasus melonjak – Nasional


Pada hari Minggu, Kanada menandai akhir pekan Paskah keduanya dengan meningkatnya kasus COVID-19, pembatasan yang lebih ketat dan – dalam beberapa kasus – penguncian.

Satu tradisi suram sedang berlangsung: untuk tahun kedua berturut-turut, warga Kanada didesak untuk menjadikan perayaan Paskah virtual. Lebih buruk lagi, varian virus yang mematikan mendatangkan malapetaka di seluruh negeri, mendorong jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Kanada lebih dari 1 juta pada Sabtu malam.

Banyak orang Kanada menggunakan internet untuk menyuarakan ketidakbahagiaan dan kekhawatiran mereka. Tweet berkisar dari kesedihan hingga kemarahan. Satu Albertan tweeted: Saya pikir darah saya masih berkobar-kobar.

Baca lebih lajut:

Membuat rencana Paskah? Inilah yang terjadi pada kasus COVID-19 setelah liburan sebelumnya

Varian virus korona telah menjerumuskan Ontario, Quebec, dan British Columbia ke gelombang ketiga COVID-19, karena jumlah kasus, kematian, dan rawat inap parah melampaui mereka yang berada di puncak gelombang pertama, yang terlihat tahun lalu.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Ontario memompa “rem darurat” pada hari Sabtu, memaksa layanan pribadi ditutup dan restoran dibatasi untuk takeout, pengiriman dan layanan drive-thru. Penghentian yang diperbarui juga membawa batas kapasitas yang lebih kecil pada bisnis penting dan tidak penting selama empat minggu.

“Kita semua harus menghindari pertemuan sosial,” kata Perdana Menteri Ontario Doug Ford Kamis saat ia mengumumkan pembatasan kesehatan masyarakat yang lebih ketat di seluruh provinsi.

“Saya tahu banyak dari Anda berharap untuk merayakan liburan penting ini bersama keluarga dan teman. Tapi sekali lagi, saya meminta orang untuk hanya berkumpul dengan keluarga dekat mereka. “








Perayaan Paskah dan Paskah menjadi virtual tahun ini


Perayaan Paskah dan Paskah menjadi virtual tahun ini

Bagi sebagian orang, berita tersebut, ditambah dengan saran medis Kanada yang berubah atas keamanan vaksin AstraZeneca, telah menjadi pengingat yang menyedihkan bahwa pandemi COVID-19 masih jauh dari selesai.

Penulis yang berbasis di Toronto, Anne Thériault men-tweet “perasaan nyata tanpa akhir” pada 29 Maret.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Untuk beberapa alasan mengalami pandemi Paskah kedua yang dipasangkan dengan berita tentang Kanada yang menangguhkan vaksin AstraZeneca sangat memukul saya,” tulis tweet itu.

“Jumlah kasus meningkat, semuanya bertambah, dan pemerintah seperti” salon rambut segera buka kembali !! “

Tiga wilayah Quebec – Kota Quebec, Lévis dan Gatineau – berada di bawah penguncian 10 hari hingga 12 April. Mulai Kamis, sekolah, bisnis non-esensial seperti teater, bioskop, gym, dan ruang makan restoran diharuskan tutup pada pukul 8 pm, sedangkan bisnis yang dibiarkan tetap buka dilarang menjual produk non-esensial.

Pembatasan baru diumumkan hanya beberapa jam sebelum provinsi tersebut melaporkan beban kasus harian tertinggi sejak akhir Januari. Menurut Perdana Menteri Quebec François Legault, kasus COVID-19 meningkat hampir secara eksponensial di seluruh provinsi.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Perayaan tahun ini akan menjadi “sedikit sepi,” kata Daniel Casey dari Gatineau, Quebec, kepada Global News ketika ditanya tentang rencana Paskahnya.

“Akan menyenangkan berada di sekitar keluarga,” katanya. “Saya meminta orang tua saya melakukan perburuan Paskah dengan mobil dari Montreal, tetapi kemudian mereka harus pulang sehingga tidak seperti dulu di mana kami akan makan malam besar dan bisa berpelukan.”

Baca lebih lajut:

Kelelahan pandemi COVID-19 dapat mendorong beberapa orang berkumpul untuk Paskah meskipun ada peringatan

Pada hari Rabu, British Columbia memberlakukan “pemutus sirkuit” selama tiga minggu di seluruh provinsi dengan harapan dapat mengurangi penularan COVID-19.

“Kami tahu bahwa gagasan tentang lebih banyak pembatasan bukanlah kabar baik, tetapi kami meminta orang untuk menjawab tantangan dengan keyakinan bahwa vaksin berarti hari-hari yang lebih baik di depan,” kata Perdana Menteri BC John Horgan Senin.

“Kami belum keluar dari masalah, tetapi perintah petugas kesehatan provinsi, dikombinasikan dengan vaksin kami memberi kami alat yang kami butuhkan untuk keluar dari pandemi ini bersama-sama.”


Klik untuk memutar video:'Cara ramah pandemi COVID-19 untuk merayakan Paskah'







Cara ramah pandemi COVID-19 untuk merayakan Paskah


Cara ramah pandemi COVID-19 untuk merayakan Paskah

Dalam sebuah video yang dirilis Minggu, Perdana Menteri Justin Trudeau mengucapkan selamat Paskah kepada warga Kanada, meminta mereka untuk memeriksa orang-orang terkasih yang mungkin diisolasi tahun ini.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Ini adalah Paskah kedua berturut-turut di mana COVID-19 memaksa kami untuk merayakan secara berbeda. Itu berarti banyak dari kita tidak akan berkumpul dengan teman dan keluarga dan beberapa dari kita mungkin tidak dapat menghadiri kebaktian Paskah, ”katanya.

“Saya tahu bahwa aktivitas ini tidak sama melalui Zoom atau di telepon, tetapi kita masih dapat menemukan cara untuk merayakannya.”

– Dengan file dari The Canadian Press

Lihat link »


© 2021 Global News, sebuah divisi dari Corus Entertainment Inc.


Pengeluaran SGP
Back To Home