Berikut adalah alasan mengapa data COVID-19 India jauh lebih sedikit – Nasional


Bahkan setelah lebih dari setahun lonjakan COVID-19 yang menghancurkan di seluruh dunia, intensitas dan skala krisis India saat ini menonjol, dengan pasien yang sangat membutuhkan pasokan oksigen yang pendek, permohonan bantuan dari rumah sakit yang kewalahan, dan gambar tas mayat dan pemakaman. tumpukan kayu.

Karena jumlah kasus harian melonjak jauh melampaui apa yang dilaporkan negara lain, para ahli memperingatkan bahwa angka resmi COVID-19 dari negara terpadat kedua di dunia kemungkinan besar merupakan kekurangan yang sangat besar. Namun mengapa data India dianggap tidak akurat? Apakah datanya kurang akurat dibandingkan yang dilaporkan negara lain? Dan angka mana yang memberikan indikasi yang baik tentang krisis tersebut?

Baca lebih banyak:

Pengadilan di India mendesak tindakan pemerintah saat rumah sakit meminta bantuan di tengah lonjakan COVID-19

Apakah India menghitung setiap kasus?

India tidak menghitung setiap kasus virus korona, tetapi tidak ada negara yang bisa. Di seluruh dunia, penghitungan resmi umumnya hanya melaporkan kasus yang dikonfirmasi, bukan infeksi yang sebenarnya. Kasus terlewatkan karena pengujian sangat serampangan dan karena beberapa orang yang terinfeksi virus corona mengalami gejala ringan atau bahkan tanpa gejala.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Semakin terbatas pengujiannya, semakin banyak kasus yang terlewatkan. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan negara-negara harus melakukan 10 hingga 30 tes per kasus yang dikonfirmasi.

India sedang melakukan sekitar lima tes untuk setiap kasus yang dikonfirmasi, menurut Our World in Data, sebuah situs penelitian online. AS melakukan 17 tes per kasus yang dikonfirmasi. Finlandia melakukan 57 tes per kasus yang dikonfirmasi.

“Masih banyak orang yang belum dites,” kata Dr. Prabhat Jha dari Universitas Toronto. “Seluruh rumah terinfeksi. Jika satu orang dites di rumah dan melaporkan bahwa mereka positif dan semua orang di rumah mulai mengalami gejala, jelas mereka mengidap COVID, jadi mengapa harus dites? ”


Klik untuk memutar video:'India menghadapi lebih banyak pembatasan perjalanan; 400.000+ kasus COVID-19 baru dikonfirmasi dalam satu hari'







India menghadapi lebih banyak pembatasan perjalanan; 400.000+ kasus COVID-19 baru dikonfirmasi dalam satu hari


India menghadapi lebih banyak pembatasan perjalanan; 400.000+ kasus COVID-19 baru dikonfirmasi dalam satu hari

Jha memperkirakan, berdasarkan pemodelan dari lonjakan sebelumnya di India, bahwa jumlah infeksi sebenarnya bisa 10 kali lebih tinggi daripada laporan resmi.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Bagaimana dengan kematian?

Kematian adalah indikator yang lebih baik untuk bentuk kurva pandemi, kata Jha, tetapi ada masalah dengan data di sini juga.

“Kesenjangan terbesar adalah apa yang terjadi di pedesaan India,” kata Jha. Di pedesaan, orang sering meninggal di rumah tanpa perawatan medis, dan kematian ini jarang dilaporkan. Keluarga mengubur atau mengkremasi sendiri orang yang mereka cintai tanpa catatan resmi. Tujuh puluh persen kematian negara dari semua penyebab terjadi di pedesaan India pada tahun tertentu.

Menghitung kematian pedesaan dapat dilakukan, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian Jha dengan Million Death Study. Proyek pra-pandemi menggunakan survei langsung untuk menghitung kematian di pedesaan India, menangkap rincian gejala dan keadaan dengan hasil “otopsi verbal” yang ditinjau dan dicatat oleh dokter.

Baca lebih banyak:

India mendorong pemberian vaksin COVID-19 untuk semua orang dewasa karena kasus harian mencapai 400 ribu lebih

Banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki kekurangan data kematian yang serupa, kata Jha, tetapi India bisa melakukannya lebih baik.

“Ini adalah negara yang memiliki program luar angkasa. Fungsi dasar menghitung orang mati saja, ”ujarnya. “India seharusnya melakukan jauh lebih baik.”

Apakah itu penting?

Mengetahui ukuran dan cakupan wabah dan bagaimana perubahannya membantu pemerintah dan pejabat kesehatan merencanakan tanggapan mereka.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Bahkan dengan masalah yang diketahui dengan datanya, lintasan kasus COVID-19 dan kematian di India adalah pengingat yang mengkhawatirkan tentang bagaimana virus dapat meroket melalui populasi yang sebagian besar tidak divaksinasi ketika tindakan pencegahan dicabut.


Klik untuk memutar video:'Dua pria di NS mencoba membantu di tengah krisis COVID-19 India'







Dua pria di NS mencoba membantu di tengah krisis COVID-19 India


Dua pria di NS mencoba membantu di tengah krisis COVID-19 India

“Apa yang terjadi di India penting bagi seluruh dunia,” kata Dr. Amita Gupta, ketua Institut Johns Hopkins India dalam percakapan Facebook hari Kamis. “Kami peduli dari perspektif kemanusiaan, perspektif kesehatan masyarakat, dan perspektif keamanan kesehatan.”

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Kedokteran Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Lihat link »


© 2021 The Canadian Press


Pengeluaran HK
Back To Home