Jepang menyetujui vaksin virus korona pertamanya, akan memulai inokulasi dalam beberapa hari – Nasional


Jepang pada hari Minggu secara resmi menyetujui vaksin COVID-19 pertamanya dan mengatakan akan memulai inokulasi nasional dalam beberapa hari, tetapi beberapa bulan di belakang AS dan banyak negara lain.

Kementerian kesehatan Jepang mengatakan telah menyetujui vaksin yang dikembangkan bersama dan dipasok oleh Pfizer Inc.

Pengumuman itu muncul setelah panel pemerintah pada hari Jumat mengkonfirmasi bahwa hasil akhir dari pengujian klinis yang dilakukan di Jepang menunjukkan bahwa vaksin tersebut memiliki kemanjuran yang serupa dengan apa yang ditunjukkan oleh tes di luar negeri.

Banyak negara mulai memvaksinasi warganya akhir tahun lalu, dan vaksin Pfizer telah digunakan di tempat lain sejak Desember.

Baca lebih lajut:

Pelacak vaksin Coronavirus: Berapa banyak warga Kanada yang divaksinasi COVID-19?

Berdasarkan rencana saat ini, sekitar 20.000 pekerja medis garis depan di rumah sakit di Jepang akan mendapatkan suntikan pertama mereka dimulai sekitar hari Rabu. Sekitar 3,7 juta pekerja medis lainnya akan menyusul, diikuti oleh orang tua, yang diharapkan mendapatkan suntikan mereka pada bulan April. Pada bulan Juni, diharapkan semua orang lain akan memenuhi syarat.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pejabat kementerian kesehatan Yuta Yamashita mengatakan penyuntikan dapat dimulai segera setelah panel kementerian tentang logistik vaksinasi memberikan izin.

[ Sign up for our Health IQ newsletter for the latest coronavirus updates ]

Persetujuan diberikan dalam proses jalur cepat khusus untuk penggunaan darurat. Butuh waktu dua bulan dibandingkan dengan satu tahun biasanya di negara yang dikenal berhati-hati dan proses persetujuan yang lambat.

Namun, peluncuran di Jepang masih tertinggal berbulan-bulan di banyak negara lain karena pemerintah telah meminta pengujian klinis di rumah selain pengujian multinasional yang dilakukan Pfizer pada lebih dari 40.000 orang dari Juli hingga November. Banyak negara menerima hasil Pfizer dan terus maju.

Di negara di mana banyak orang skeptis tentang vaksin, Jepang mencari tes tambahan untuk mengatasi masalah keamanan. Tetapi tes tersebut dilakukan hanya pada 160 orang, dan beberapa mempertanyakan apakah layak untuk menunda peluncuran.


Klik untuk memutar video'LeBlanc: Ottawa tidak memblokir provinsi untuk membeli vaksin, meskipun ada tuduhan perdana menteri Manitoba'







LeBlanc: Ottawa tidak memblokir provinsi untuk membeli vaksin, terlepas dari tuduhan perdana menteri Manitoba


LeBlanc: Ottawa tidak memblokir provinsi untuk membeli vaksin, terlepas dari tuduhan perdana menteri Manitoba

Vaksin dianggap kunci untuk menggelar Olimpiade Tokyo yang tertunda musim panas ini. Jepang diharapkan menerima 144 juta dosis dari Pfizer, 120 juta dari AstraZeneca dan sekitar 50 juta dari Moderna sebelum akhir tahun ini, cukup untuk menutupi populasinya.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Vaksin yang dikembangkan Jepang masih dalam tahap awal, sehingga negara tersebut harus mengandalkan impor. AstraZeneca mengajukan permohonan persetujuan di Jepang baru-baru ini, sementara Moderna belum mengajukan permohonan. Ketergantungan Jepang pada impor, banyak di antaranya tunduk pada kontrol ekspor UE, juga menyebabkan kekhawatiran tentang pasokan.

Shigeru Omi, kepala satuan tugas virus korona pemerintah, awal bulan ini menyebut kurangnya daya saing global obat-obatan Jepang sebagai alasan penundaan peluncuran.

Lihat link »


© 2021 The Canadian Press


Pengeluaran SGP
Back To Home