Mantan polisi Derek Chauvin dilatih untuk menghindari tekanan leher, kata petugas polisi – Nasional


Polisi Minneapolis diajari untuk menahan tersangka yang berperang dengan lutut di punggung atau bahu jika perlu, tetapi diperintahkan untuk “menjauh dari leher jika memungkinkan,” seorang instruktur penggunaan kekuatan departemen bersaksi pada hari Selasa di pengadilan pembunuhan mantan Petugas Derek Chauvin.

Letnan Johnny Mercil menjadi anggota terbaru dari pasukan Minneapolis yang mengambil sikap sebagai bagian dari upaya jaksa penuntut untuk membongkar argumen bahwa Chauvin melakukan apa yang dilatih untuk dia lakukan ketika dia berlutut di leher George Floyd Mei lalu.

Baca lebih lajut:

Jantung George Floyd telah berhenti ketika dia tiba di rumah sakit, kata dokter

Beberapa petugas berpengalaman, termasuk kepala polisi sendiri, telah bersaksi bahwa Floyd seharusnya tidak dijepit di trotoar selama hampir 9 1/2 menit oleh perhitungan jaksa penuntut saat pria kulit hitam itu berbaring telungkup, tangannya diborgol di belakang punggungnya. .

Cerita berlanjut di bawah iklan

Menurut kesaksian dan catatan yang dikirimkan Selasa, Chauvin mengikuti kursus 40 jam pada tahun 2016 tentang bagaimana mengenali orang-orang yang berada dalam krisis – termasuk mereka yang menderita masalah mental atau efek penggunaan narkoba – dan bagaimana menggunakan teknik de-eskalasi untuk menenangkan mereka.

Sgt. Ker Yang, pejabat polisi Minneapolis yang bertanggung jawab atas pelatihan intervensi krisis, mengatakan bahwa petugas diajari untuk “memperlambat dan mengevaluasi ulang dan menilai kembali.”

Catatan menunjukkan Chauvin juga menjalani pelatihan penggunaan kekuatan pada 2018. Mercil mengatakan mereka yang hadir diajari bahwa kesucian hidup adalah landasan kebijakan departemen dan bahwa petugas harus menggunakan kekuatan sesedikit mungkin agar tersangka patuh.








Uji coba Derek Chauvin: Dokter UGD menghabiskan 30 menit mencoba menyadarkan George Floyd


Uji coba Derek Chauvin: Dokter UGD menghabiskan 30 menit mencoba menyadarkan George Floyd

Di bawah pemeriksaan silang oleh pengacara Chauvin Eric Nelson, Mercil bersaksi bahwa petugas dilatih dalam beberapa situasi untuk menggunakan lutut mereka di punggung atau bahu tersangka dan menggunakan berat badan mereka untuk mempertahankan kendali.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Tapi Mercil menambahkan: “Kami memberitahu petugas untuk menjauh dari leher jika memungkinkan.”

Nelson berpendapat bahwa petugas kulit putih yang sekarang dipecat “melakukan persis seperti yang telah dilatihnya selama 19 tahun karirnya,” dan dia menyatakan bahwa obat-obatan terlarang dalam sistem Floyd dan kondisi kesehatan yang mendasarinya adalah yang membunuhnya, bukan Lutut Chauvin.

Faktanya, Nelson berusaha menunjukkan momen dalam rekaman video ketika dia mengatakan lutut Chauvin tampaknya tidak berada di leher Floyd.

Nelson menunjukkan Mercil beberapa gambar yang diambil dari video kamera tubuh petugas, menanyakan apakah itu menunjukkan lutut Chauvin tampak lebih bertumpu pada punggung, bahu atau tulang belikat Floyd daripada langsung di leher Floyd. Mercil sering setuju.

Nelson mengakui bahwa gambar itu sulit dilihat. Foto-foto itu diambil pada momen yang berbeda selama penangkapan Floyd, dimulai sekitar empat menit setelah dia pertama kali dijepit ke tanah, menurut cap waktu pada gambar.

Baca lebih lajut:

‘Maaf’: George Floyd memohon kepada petugas dalam video kamera tubuh yang ditampilkan di persidangan

Dalam kesaksian lain, Jody Stiger, seorang sersan Departemen Kepolisian Los Angeles yang bertugas sebagai ahli penggunaan kekuatan penuntutan, mengatakan petugas dibenarkan menggunakan kekerasan sementara Floyd menolak upaya mereka untuk memasukkannya ke dalam mobil polisi. Tapi begitu dia berada di tanah dan berhenti melawan, “pada saat itu para petugas? seharusnya memperlambat atau menghentikan kekuatan mereka juga. “

Cerita berlanjut di bawah iklan

Stiger mengatakan bahwa setelah meninjau video penangkapan, “pendapat saya adalah bahwa pemaksaan itu berlebihan.”

Chauvin, 45, didakwa atas pembunuhan dan pembantaian dalam kematian Floyd 25 Mei. Floyd, 46, ditangkap di luar pasar lingkungan setelah dituduh mencoba meloloskan uang palsu $ 20. Floyd yang terdengar panik menggeliat dan mengaku sesak ketika polisi mencoba memasukkannya ke dalam mobil patroli.

Video pengamat Floyd menangis bahwa dia tidak bisa bernapas ketika penonton berteriak pada Chauvin untuk melepaskannya memicu protes di seluruh AS yang berubah menjadi kekerasan dalam beberapa kasus.

Alih-alih menutup barisan untuk melindungi sesama perwira di balik apa yang dijuluki “dinding biru keheningan,” beberapa anggota paling berpengalaman dari pasukan Minneapolis mengambil sikap untuk secara terbuka mengutuk tindakan Chauvin sebagai tindakan yang berlebihan.

Chauvin telah disertifikasi untuk melakukan CPR, dan Petugas Minneapolis Nicole Mackenzie, yang melatih anggota pasukan dalam perawatan medis, bersaksi Selasa bahwa kebijakan departemen mengharuskan dia untuk memulai bantuan sebelum paramedis tiba, jika memungkinkan.

Petugas terus menahan Floyd – dengan Chauvin berlutut di lehernya, yang lain berlutut di punggung Floyd dan yang ketiga memegangi kakinya – sampai ambulans tiba di sana, bahkan setelah dia menjadi tidak responsif, menurut kesaksian dan rekaman video.

Baca lebih lajut:

Mantan polisi yang didakwa dalam kematian George Floyd memberi tahu saksi bahwa dia besar, ‘mungkin pada sesuatu’

Cerita berlanjut di bawah iklan

Petugas juga menolak tawaran bantuan dari petugas pemadam kebakaran Minneapolis yang tidak bertugas yang ingin memberikan bantuan atau memberi tahu petugas bagaimana melakukannya.

“Apakah Anda pernah mengalami keadaan di mana seseorang kehilangan denyut nadinya dan tiba-tiba hidup kembali dan menjadi lebih kejam?” jaksa Steve Schleicher bertanya kepada Mercil, menunjukkan bahwa Floyd ditahan jauh melewati titik di mana dia mungkin menjadi ancaman.

“Setahu saya, saya tidak menyadarinya,” jawab Mercil.

© 2021 The Canadian Press


Pengeluaran HK
Back To Home