Pasukan keamanan di Myanmar menggunakan peluru karet, gas air mata sebagai protes terus – Nasional


Pasukan keamanan di Myanmar meningkatkan tekanan mereka terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta pada hari Sabtu, menggunakan meriam air, gas air mata, ketapel dan peluru karet terhadap para demonstran dan pemogokan pekerja dermaga di Mandalay, kota terbesar kedua di negara itu.

Setidaknya lima orang terluka oleh peluru karet dan harus dibawa dengan ambulans, menurut seorang wartawan Associated Press yang menyaksikan kekerasan tersebut.

Sekitar 500 polisi dan tentara turun ke daerah dekat dermaga Yadanabon Mandalay setelah pekerja dermaga bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil nasional, menolak untuk bekerja sampai junta militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1 Februari memulihkan kembali pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Baca lebih lajut:

Seorang wanita yang ditembak oleh polisi di tengah protes kudeta Myanmar meninggal setelah 10 hari di rumah sakit

Para pengunjuk rasa dan penduduk terpaksa mengungsi dari lingkungan tersebut di tengah kekerasan, saat pasukan keamanan mengejar mereka.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Ada laporan tentang suara yang menyerupai tembakan, tetapi tidak segera jelas apakah itu tabung gas air mata yang ditembakkan atau peluru tajam. Sekelompok wartawan terpaksa mengungsi setelah terkena gas air mata dan proyektil ketapel.

Awal pekan ini di Mandalay, pasukan keamanan menindak pekerja kereta api negara dengan cara yang sama setelah mereka bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil.

Kurang dari satu jam setelah jam malam pukul 20.00 dimulai pada hari Rabu, suara tembakan terdengar ketika lebih dari dua lusin petugas polisi dengan tameng dan helm berbaris melewati perumahan pekerja kereta api. Sejumlah video yang diposting di media sosial menunjukkan semburan moncong ketika tembakan terdengar, dan beberapa polisi menembakkan ketapel dan melemparkan batu ke gedung-gedung. Nyanyian berbaris “kiri, kanan, kiri, kanan” bisa terdengar bersamaan dengan teriakan “tembak, tembak”.








Kudeta Myanmar: Biden mengeluarkan sanksi terhadap militer Myanmar


Kudeta Myanmar: Biden mengeluarkan sanksi terhadap militer Myanmar – 10 Februari 2021

Juga pada hari Sabtu, pengunjuk rasa anti-kudeta di dua kota terbesar Myanmar memberi penghormatan kepada seorang wanita muda yang meninggal sehari sebelumnya setelah ditembak oleh polisi dalam unjuk rasa menentang pengambilalihan militer.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Tugu peringatan dadakan yang dibuat di bawah jalan layang di Yangon menarik sekitar 1.000 pengunjuk rasa. Karangan bunga kuning cerah digantung di bawah foto Mya Thwet Thwet Khine, yang diambil di ibu kota, Naypyitaw, pada 9 Februari, dua hari sebelum ulang tahunnya yang ke-20.

Kematiannya pada hari Jumat, yang diumumkan oleh keluarganya, adalah kematian pertama yang dikonfirmasi di antara ribuan pengunjuk rasa yang berhadapan dengan pasukan keamanan sejak komandan militer tertinggi Min Aung Hlaing mengambil alih kekuasaan dalam kudeta tersebut.

Para pengunjuk rasa di peringatan itu meneriakkan dan mengangkat tanda yang bertuliskan “Akhiri kediktatoran di Myanmar” dan “Anda akan dikenang Mya Thwet Thwet Khine.” Para pendukung juga meletakkan mawar dan kelopak mawar pada gambar wanita tersebut.

Baca lebih lajut:

Penentang kudeta Myanmar menyambut baik sanksi dari Kanada, Inggris karena protes terus berlanjut

Video dari hari dia ditembak menunjukkan dia berlindung dari meriam air dan tiba-tiba jatuh ke tanah setelah peluru menembus helm sepeda motor yang dia kenakan. Dia telah menjalani dukungan hidup di rumah sakit selama lebih dari seminggu dengan apa yang menurut dokter tidak ada kesempatan untuk sembuh.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menyampaikan belasungkawa pemerintahnya Jumat dan mengulangi seruan pada militer untuk menahan diri dari kekerasan terhadap pengunjuk rasa damai.

Di Mandalay pada hari Sabtu, protes yang dipimpin oleh mahasiswa kedokteran menarik lebih dari 1.000 orang, banyak di antaranya juga membawa bunga dan gambar Mya Thwet Thwet Khine.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Yang lain memegang tanda bertuliskan “CDM,” mengacu pada gerakan pembangkangan sipil nasional yang telah mendorong dokter, insinyur, dan lainnya untuk memprotes kudeta dengan menolak bekerja.


Klik untuk memutar video'Kudeta Myanmar: Puluhan ribu unjuk rasa di kota-kota menentang kudeta militer'







Kudeta Myanmar: Puluhan ribu orang berkumpul di kota-kota melawan kudeta militer


Kudeta Myanmar: Puluhan ribu orang berkumpul di kota-kota melawan kudeta militer – 7 Feb 2021

Di seluruh negeri, protes tidak menunjukkan tanda-tanda melambat meskipun ada tindakan keras baru-baru ini oleh pemerintah militer – termasuk malam keenam berturut-turut di mana internet terputus selama berjam-jam.

Demonstran juga berkumpul di tempat lain di Yangon, meneriakkan dan memegang plakat dan gambar peraih Nobel Aung San Suu Kyi, yang pemerintahannya yang terpilih secara demokratis digulingkan.

Baca lebih lajut:

Hampir 500 orang ditangkap di Myanmar hingga saat ini karena protes anti kudeta yang melumpuhkan pemerintah

Gambar udara yang diambil pada hari Jumat menunjukkan jalan-jalan di Yangon yang dilukis dengan kata-kata “Kediktatoran militer harus jatuh” dalam bahasa Burma, dan “Kami ingin demokrasi” dan “Bebaskan para pemimpin kami” dalam bahasa Inggris.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pasukan keamanan sejauh ini relatif ditahan dalam menghadapi pengunjuk rasa di Yangon, tetapi tampaknya memperkuat sikap mereka di daerah di mana kehadiran media lebih sedikit.

Polisi menggunakan kekerasan selama dua hari berturut-turut pada hari Jumat untuk menangkap pengunjuk rasa di Myitkyina, ibu kota negara bagian Kachin di utara yang terpencil. Etnis minoritas Kachin telah lama berkonflik dengan pemerintah pusat, dan telah terjadi perjuangan bersenjata yang berselang-seling melawan tentara di sana selama beberapa dekade.

Junta merebut kekuasaan setelah menahan Suu Kyi dan mencegah Parlemen bersidang, mengatakan pemilihan pada November dinodai oleh penyimpangan pemungutan suara. Hasil pemilu, di mana partai Suu Kyi menang telak, ditegaskan oleh komisi pemilu yang telah digantikan oleh militer. Junta mengatakan akan mengadakan pemilihan baru dalam waktu satu tahun.


Klik untuk memutar video'Demonstrasi anti-militer berlanjut selama 9 hari berturut-turut di Myanmar'







Demonstrasi anti-militer berlanjut selama 9 hari berturut-turut di Myanmar


Demonstrasi anti-militer berlanjut selama 9 hari berturut-turut di Myanmar

Pemerintah AS, Inggris, dan Kanada telah menjatuhkan sanksi kepada para pemimpin militer baru, dan mereka serta negara lain telah menyerukan agar pemerintahan Suu Kyi dipulihkan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Kudeta tersebut merupakan kemunduran besar bagi transisi Myanmar menuju demokrasi setelah 50 tahun pemerintahan militer. Suu Kyi berkuasa setelah partainya Liga Nasional untuk Demokrasi memenangkan pemilu 2015, tetapi para jenderal mempertahankan kekuasaan substansial di bawah konstitusi, yang diadopsi di bawah rezim militer.

© 2021 The Canadian Press


Data HK Merupakan kumpulan nomor pengeluaran togel hongkong sebelumnya, Diupdate kedalam sebuah tabel untuk mempermudah pemain dalam mengolah informasi yang tersedia.

Back To Home