Pengunjuk rasa anti-kudeta Myanmar menghindari perayaan tahun baru di tengah tindakan keras junta – Nasional


Para penentang pemerintahan militer di Myanmar membatalkan perayaan tahun baru tradisional pada hari Selasa dan malah menunjukkan kemarahan mereka pada kudeta 1 Februari melalui aksi pembangkangan diam-diam dan protes kecil di seluruh negeri.

Liburan Tahun Baru lima hari, yang dikenal sebagai Thingyan, biasanya dirayakan dengan doa, ritual pembersihan patung Buddha di kuil, dan penyiraman air di jalanan.

“Kami tidak merayakan Myanmar Thingyan tahun ini karena lebih dari 700 jiwa pemberani kami yang tidak bersalah telah terbunuh,” kata seorang pengguna Twitter bernama Shwe Ei.

Baca lebih banyak:

Pasukan keamanan Myanmar membunuh 82 pengunjuk rasa pro-demokrasi dalam satu hari: laporan

Para wanita yang mengenakan pakaian bagus untuk liburan terpenting tahun ini melakukan protes pada hari Selasa sambil memegang pot tradisional berisi tujuh bunga dan tangkai yang dipajang saat ini.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Banyak orang melukis penghormatan tiga jari para pengunjuk rasa di pot Thingyan mereka.

Protes kecil diadakan di banyak kota, menurut gambar yang diposting oleh media. Di beberapa tempat, orang-orang memasang lusinan pot Thingyan yang dibubuhi pesan seperti “Selamatkan Myanmar” sebagai pertunjukan diam-diam menentang militer.

Tidak ada laporan kekerasan segera tetapi informasi menjadi langka karena pembatasan junta pada internet broadband dan layanan data seluler.

Seorang juru bicara junta tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.








Protes Myanmar: Demonstran membakar ban, bendera China saat militer terus melakukan tindakan keras


Protes Myanmar: Demonstran membakar ban, bendera Tiongkok saat militer terus melakukan tindakan keras – 5 Apr 2021

Aktivis telah menyerukan protes serupa sepanjang liburan, yang berlangsung hingga Sabtu, untuk menjaga momentum kampanye mereka.

Ini adalah tahun kedua berturut-turut perayaan tahun baru dibatalkan. Tahun lalu, itu karena virus korona baru.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Kami tidak bisa menikmati tahun ini. Kami akan merayakannya begitu kami mendapatkan demokrasi, ”kata pengguna Twitter lainnya, Su Su Soe.

Kudeta Februari telah menjerumuskan Myanmar ke dalam krisis setelah 10 tahun langkah tentatif menuju demokrasi.

Para penentang pemerintahan militer telah melakukan protes setiap hari dan para pekerja di banyak sektor melakukan pemogokan, membuat ekonomi terhenti.

Baca lebih banyak:

Junta Myanmar menghukum mati 19 orang karena penumpasan protes terus berlanjut

Pasukan keamanan telah menanggapi dengan paksa, menewaskan 710 pengunjuk rasa sejak kudeta, menurut penghitungan oleh kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP).

Terlepas dari kekerasan, orang-orang kembali ke jalan hari demi hari, menuntut diakhirinya kekuasaan militer dan pembebasan pemimpin pemerintah yang digulingkan, peraih Nobel Aung San Suu Kyi.

Militer mengatakan mereka harus menggulingkan pemerintahannya karena pemilihan November yang kembali dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi dicurangi. Komisi pemilihan menepis tuduhan tersebut.

Suu Kyi, 75, yang memimpin perjuangan Myanmar melawan kekuasaan militer selama beberapa dekade dan yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991, telah ditahan sejak kudeta tersebut dan didakwa dengan berbagai pelanggaran. Ini termasuk melanggar tindakan rahasia resmi era kolonial yang bisa membuatnya dipenjara selama 14 tahun.

Cerita berlanjut di bawah iklan

(Pelaporan oleh Staf Reuters, ditulis oleh Ed Davies; penyuntingan oleh Jane Wardell dan Gerry Doyle)


Pengeluaran HK
Back To Home