Tidak ada biaya untuk petugas polisi NY yang terlibat dalam kematian Daniel Prude – Nasional


Petugas polisi yang menutupi kepala seorang pria kulit hitam yang putus asa secara mental, kemudian menempelkan tubuhnya ke trotoar sampai dia berhenti bernapas tidak akan menghadapi tuntutan pidana setelah dewan juri menolak untuk mendakwa mereka, jaksa agung negara bagian mengumumkan Selasa.

Daniel Prude, 41, meninggal Maret lalu, beberapa hari setelah pertemuannya dengan polisi di Rochester, New York. Polisi awalnya menggambarkan kematiannya sebagai overdosis obat. Sebagian besar berlalu tanpa disadari. Tapi protes malam meletus setelah video kamera tubuh dirilis hampir enam bulan kemudian menyusul tekanan dari keluarga Prude.

Baca lebih lajut:

Kematian Daniel Prude: New York AG berjanji untuk mempercepat rilis rekaman kamera tubuh polisi

Jaksa Agung Letitia James, yang kantornya mengambil alih penyelidikan, mengatakan bahwa kantornya telah “mengajukan kasus terkuat” kepada dewan juri, tetapi tidak dapat meyakinkannya bahwa petugas tersebut telah melakukan kejahatan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Saya tahu bahwa keluarga Prude, komunitas Rochester dan komunitas di seluruh negeri berhak kecewa dengan hasil ini,” kata James, yang melakukan perjalanan ke Rochester untuk mengumumkan keputusan dewan juri di sebuah gereja di dekat tempat Prude terluka parah.

Dia mengatakan bahwa dia terikat untuk menghormati keputusan dewan juri, tetapi dia juga mengutuk sistem yang katanya telah “membuat frustrasi upaya untuk meminta pertanggungjawaban petugas penegak hukum atas pembunuhan yang tidak dapat dibenarkan atas orang Afrika-Amerika.”








Protes Daniel Prude: Walikota Rochester, NY mengonfirmasi pengunduran diri kepala polisi, staf komando


Protes Daniel Prude: Walikota Rochester, NY mengonfirmasi pengunduran diri kepala polisi, staf komando – 9 Sep 2020

“Apa yang mengikat kasus-kasus ini adalah hilangnya nyawa secara tragis dalam keadaan di mana kematian bisa dihindari,” kata James, yang, seperti walikota Rochester dan mantan kepala polisi kota saat ini, adalah Black.

“Seseorang mengenali pengaruh ras, dari kode budak hingga Jim Crow hingga hukuman mati tanpa pengadilan hingga perang melawan kejahatan hingga penahanan berlebihan terhadap orang kulit berwarna: Eric Garner, Tamir Rice, Breonna Taylor, George Floyd. Dan sekarang Daniel Prude, ”katanya.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pengacara untuk tujuh petugas polisi yang diskors atas kematian Prude mengatakan bahwa petugas tersebut secara ketat mengikuti pelatihan mereka malam itu, menggunakan teknik penahanan yang dikenal sebagai “segmentasi.” Mereka mengklaim penggunaan PCP oleh Prude, yang menyebabkan perilaku irasional, adalah “akar penyebab” kematiannya.

Panggilan dilakukan ke pengacara petugas. Matthew Rich, yang mewakili empat petugas, berkata “kami masih menerimanya” dan pengacara akan berbicara kepada pers nanti.

Baca lebih lajut:

Polisi Rochester menekan pejabat kota untuk merahasiakan video Daniel Prude: email

Ratusan pengunjuk rasa berkumpul Selasa malam di jalan tempat Prude ditahan.

Video 23 Maret dari pertemuan fatal Prude dengan petugas pada awalnya ditahan oleh polisi sebagian karena khawatir akan mengobarkan demonstrasi jalanan yang terjadi di seluruh negeri atas kematian George Floyd.

Akhirnya dirilis pada 4 September, itu menunjukkan petugas menempatkan kantong jaring di atas kepala Prude untuk menghentikannya meludah setelah mereka menahannya karena berlari telanjang di jalanan. Prude telah dirawat di rumah sakit karena perilaku aneh sehari sebelumnya, tetapi dia tidak dirawat. Keluarganya menelepon polisi karena mereka mengkhawatirkan keselamatan Prude setelah dia kabur dari rumah.

Seorang petugas mendorong wajahnya ke tanah, sementara petugas lainnya menekan lutut ke punggungnya. Petugas menahannya selama sekitar dua menit sampai dia jatuh pingsan. Dia dicabut dari dukungan hidup seminggu kemudian.

Cerita berlanjut di bawah iklan


Klik untuk memutar video'Daniel Prude protes:' Fight the good fight'Kakak Prude memberitahu pengunjuk rasa di Rochester'







Daniel Prude memprotes: ‘Berjuanglah dalam pertarungan yang baik’, kata saudara lelaki Prude kepada para pengunjuk rasa di Rochester


Daniel Prude memprotes: ‘Berjuanglah dalam pertarungan yang baik’, kata saudara lelaki Prude kepada pengunjuk rasa di Rochester – 8 Sep 2020

“Sistem itu kembali mengecewakan Daniel Prude,” kata pengacara keluarga Prude Elliot Shields tentang keputusan dewan juri. Dia gagal pada 22 Maret ketika dia keluar dari rumah sakit. Ia gagal pada malam tanggal 23 Maret ketika polisi menggunakan kekuatan mematikan terhadapnya. Dan itu mengecewakannya lagi hari ini. “

Shields mengatakan saudara laki-laki Prude, Joe Prude, “patah hati.”

Petugas Troy Taladay, Paul Ricotta, Francisco Santiago, Andrew Specksgoor, Josiah Harris dan Mark Vaughn, bersama dengan Sersan. Michael Magri, diskors setelah kematian Prude diketahui publik. Para petugas akan tetap cuti menunggu hasil penyelidikan internal, menurut kepala polisi Rochester Cynthia Herriott-Sullivan.

Serikat polisi Rochester mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak akan segera berkomentar, menunggu kesimpulan dari penyelidikan internal.

Baca lebih lajut:

Kepala polisi Rochester dipecat saat kemarahan atas kematian Daniel Prude meningkat

Cerita berlanjut di bawah iklan

Departemen Kehakiman AS berencana untuk meninjau temuan jaksa agung, menurut pernyataan bersama dari Divisi Hak Sipil, pengacara AS di New York barat, dan FBI.

“Saya tidak berpikir itu sudah berakhir,” kata Mike Johnson, seorang aktivis Rochester yang berencana memprotes keputusan di lokasi cedera fatal Prude Selasa malam. “Saya tidak berpikir keputusan dewan juri ini adalah keputusan terakhir dalam mencari keadilan untuk masalah ini.”

“Ini hanyalah tamparan di wajah,” kata Johnson, mencatat bahwa Selasa adalah hari peringatan kematian Ahmaud Arbery, seorang pria kulit hitam yang dikejar dan ditembak oleh orang-orang bersenjata di Brunswick, Georgia satu tahun lalu.

James, seorang Demokrat, mengatakan dia berencana untuk bertemu dengan saudara laki-laki Prude. Dia juga mengatakan akan bertemu dengan seorang gadis kulit hitam berusia 9 tahun di Rochester yang baru-baru ini diborgol dan disemprotkan merica oleh petugas polisi kota untuk menanggapi perselisihan keluarga.


Klik untuk memutar video'Walikota Rochester bersumpah untuk menghormati Daniel Prude, mengatakan dia tidak akan membiarkan kematiannya sia-sia''







Walikota Rochester bersumpah untuk menghormati Daniel Prude, mengatakan dia ‘tidak akan membiarkan kematiannya sia-sia’


Walikota Rochester bersumpah untuk menghormati Daniel Prude, mengatakan dia ‘tidak akan membiarkan kematiannya sia-sia’ – 6 Sep 2020

Di antara usulan lainnya, James merekomendasikan agar petugas dilatih mengenali gejala sindroma delirium tereksitasi, yang bisa membuat orang rentan terkena serangan jantung. Pemeriksa medis dan ahli jaksa agung menyimpulkan bahwa Prude berada dalam keadaan mengigau karena penggunaan narkoba.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Jaksa Agung juga menyerukan kepada masyarakat untuk meminimalkan atau menghilangkan tanggapan polisi atas panggilan kesehatan mental dan untuk menemukan alternatif untuk jenis petugas “spit sock” yang ditempatkan di atas kepala Prude. Dia mengatakan tudung jala jelas menambah stres dan kegelisahan Prude.

Seorang ahli praktik polisi yang disewa oleh jaksa agung menemukan beberapa tindakan petugas, termasuk taktik “segmentasi”, adalah wajar – tetapi pakar tersebut mengatakan menjaga Prude tetap tengkurap selama tiga menit, termasuk hampir satu menit setelah dia rupanya muntah, “tidak perlu, tidak masuk akal, dan bertentangan dengan praktik polisi yang diterima,” kata kantor James dalam sebuah laporan.

Pemeriksa medis daerah mencantumkan cara kematian sebagai pembunuhan yang disebabkan oleh “komplikasi asfiksia dalam pengaturan pengekangan fisik” dan mengutip PCP sebagai faktor penyebab.

Baca lebih lajut:

Walikota Rochester menjanjikan reformasi polisi setelah kematian Daniel Prude

Walikota Rochester, Lovely Warren, yang memecat kepala polisi La’Ron Singletary karena menangani kasus Prude, menyebut pengumuman jaksa agung itu “sulit bagi banyak dari kita untuk mengerti”.

“Tidak ada kata-kata yang dapat menghibur keluarga yang telah kehilangan orang yang mereka cintai dengan cara yang tragis ini,” katanya. “Tindakan kami ke depan akan memastikan bahwa kematian Daniel Prude tidak sia-sia.”

Beberapa aktivis mengatakan bahwa mereka tidak pernah menyangka petugas akan menghadapi dakwaan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Secara historis, kita bisa melihat ketika orang kulit hitam dan coklat dibunuh di seluruh negeri ini, seringkali tidak ada dakwaan. Namun, itu tidak kurang ofensif, kurang menyakitkan, kurang menyakitkan, ”kata Ashley Gantt dari Rochester, saat dia memprotes keputusan tersebut. “Aku muak.”

© 2021 The Canadian Press


Pengeluaran HK
Back To Home